KASIHANI ANAKMU SENDIRI DULU, BARU MINTA ORANG LAIN MENGASIHANINYA

Saat saya nulis ini, saya di kereta menuju Jogja, dan dinyinyirin geng ibu-ibu rempong. Sebabnya, karena saya ga mau tukeran kursi sama salah satu dari mereka. Alesan saya ga mau tuker? Simple sih, karena saya milihnya kursi yang saya pakai sekarang. Bukan kursi lainnya.

Lagian the case adalah sbb. Kereta ekonomi kan kursinya adep2an kan, nah kursi saya window seat, depan saya temen saya. Samping saya kursinya kosong. Sumber masalah ini adalah seorang ibu yang dapet tempat duduk di samping temen saya. Bawa anak, tapi cuma beli 1 tiket (biar cepet kaya, trus naek haji). Ngeliat kursi nganggur di samping saya si anaknya didudukin situ. Kereta masih mangkal nih di Stasiun Pasar Senen, belum berangkat. Pas kereta berangkat, Kursi samping saya tetep kosong. Si ibu ngemeng ke saya

“Kak, kalo kursi ini tetep kosong, kakak mau pindah duduk sini?”

dengan mantap, tegas, dan tanpa babibu, saya jawab “NGGAK!

trus si ibunya nanya lagi, berharap salah denger atau saya berubah pikiran “oh, ga mau ya”

sekali lagi dengan tegas, dan tanpa keraguan sedikitpun “NGGAK!!!!!”

Terus pasang muka nyebelin, sumpel kuping pake headset, trus baca buku.

Dari awal saya udah males sama geng dadakan ibu – ibu ini karena awalnya dia nyerobot tempat duduk saya dan temen saya yang window seat (si ibu yg satu saya tolak buat pindah kursi, sebut saja tersangka 1), kedua di kursi seberang ada keluarga gitu yang mau pergi entah kemana dan bawaannya bejibun buseet dah (mari kita namai mereka geng tersangka 2). Tasnya dia sampe ditaroh di bagasi barang jatah saya. Maka pas saya datang melihat kursi saya nyaris diembat dan jatah bagasi yang udah diakuisisi, naiklah darah ini ke ubun – ubun. Belum lagi kondisi badan capek plus ngantuk, mana belum sempet sarapan yang bener lagi. Hawanya jadi pengen makan orang. Saya sama temen saya dateng, langsung saya protes. Belum saya belum maki2 mereka kok, walau sangat ingin. Saya cuma pasang muka jutek yang kalo diterjemahin jadinya

“Lu turunin gak lu punya atas, apa mau guwe banting keluar kereta?” yang akhirnya mereka nurunin 3 tas  gede mereka buat dipangku, dan yang paling mengganggu saya (yang ini saya akui dan maklum karena ini masalah pribadi saya) mereka cerewet banget. Mulai dari godain anak kecilnya ibu tersangka 1, sampe ngegosipin sinetron.

Saya mulai keliatan jahat (aslinya mah nggak jahat, tapi keji dan kejam) pas anaknya ibu tersangka 1 nyusu sambil tiduran di kursi samping saya menghadap ibunya yang duduk di kursi seberangnya. Ngeliat posisi si ibu yang kayaknya susah banget jagain tu bocah gue sempet merasa iba sebentar. CUMA SEBENTAR. Karena abis itu guwe tau kalo ternyata si ibu ini Cuma beli satu tiket buat mereka berdua.

Geng tersangka 2 ngomong, “Tukeran duduk aja sama mbaknya,” yang kemudian dijawab ibu tersangka 1 “Udah, tapi mbaknya ga mau” kemudian mereka pun bergunjing. Bahannya tentu saja sikap saya yg dianggap ga solider. Ga mau memperhatikan kebutuhan orang lain, dll, dsb, dst.

Berikut cuplikan pergunjingan mereka,

“Belum pernah ngalamin sih ya, jadi susah buat ngerti. Anak jaman sekarang emang susah buat diajak solider, ”

Kemudian ibu lainnya menimpali

“Tapi saya mah dari jaman gadis kalo sama anak-anak udah seneng. Kalo ada anak kecil gitu pasti saya ajak main,”

Kemudian disambung lagi dengan perbandingan yang sungguh tak setara macam

“Iya kayak di KRL, pernah saya di KRL gadis – gadis karyawan gitu mah pada cuek, pada nggak mau berdiri ngalah, malah di gerbong umum ada bapak – bapak berdiri terus kasih kursi ke saya padahal bapaknya lebih tua dari saya. Makanya kalo naik KRL saya ga pernah naik di gerbong perempuan ”

Ehm, mari kita liat dan berikan klarifikasi keji ala Geny satu persatu.

  1. “Belum pernah ngalamin sih ya, jadi susah buat ngerti. Anak jaman sekarang emang susah buat diajak solider, “

Begini ya buibuk nan budiman, saya emang belum punya anak, jadi anggaplah saya nggak tau repotnya traveling bawa anak. Tapi saya udah beberapa kali traveling bareng temen dan keluarga, menurut saya ada beberapa hal prinsip yang bisa dipake siapa aja. Pertama waktu beli tiket lu bisa pilih posisi tempat duduk. Jadi ya kalo lu perlu kursi yang jejeran, pilihlah sejak awal. Jangan orang lain lu suruh ngalah. Lu pikir lu siapa sampe orang lain harus banget ngalah demi lu? Kedua, orang lain (at least gue sama temen gue) dapet kursi yang didudukin pas di kereta itu ya karena milih, bukan pemberian cuma-cuma. Di awal, semua orang dapet kesempatan buat pilih kursi, maka pilihlah kursi sesuai kebutuhan lu. Jangan pas ditanya mau duduk dimana jawab terserah, tapi pas di dalem kereta rempong minta tuker kursi. Harus banget saya solider sama manusia macem begitu?

  1. “Tapi saya mah dari jaman gadis kalo sama anak-anak udah seneng. Kalo ada anak kecil gitu pasti saya ajak main,”

Yaudah ibu aja yang baik dan seneng sama anak-anak. Saya tak jadi orang cuek, keji dan kejam. Kalau semua orang baik nanti dunia kiamat lho bu. Saya menjaga keseimbangan aja. *lanjut baca buku

  1. “Iya kayak di KRL, pernah saya di KRL gadis – gadis karyawan gitu mah pada cuek, pada nggak mau berdiri ngalah, malah di gerbong umum ada bapak – bapak berdiri terus kasih kursi ke saya padahal bapaknya lebih tua dari saya. Makanya kalo naik KRL saya ga pernah naik di gerbong perempuan “

Nah ininih suatu perbandingan ngawur menurut saya. CMIIW, setau saya tiket KRL itu nggak janjiin tempat duduk. Jadi model duduknya ‘siapa cepat dia dapat’ maka rasa toleransi, tenggang rasa, welah asih, dll, dsm, dan teman-temannya  itu jadi penting. Pas ada orang yang dianggap lebih membutuhkan tempat duduk, maka sewajarnya bakal dikasih. Kondisinya beda sama kereta jarak jauh. Aturan mainnya juga jelas beda. Di kereta jarak jauh, pas lu beli tiket lu dijanjiin tempat duduk sesuai tiket yang lu beli. Maka lu punya kesempatan buat beli kursi sesuai kebutuhan lu, dan posisi kursi yang lu mau. Mau adep-adepan, mau jejeran, mau nyewa satu gerbong, BISA BANGET. Sekali lagi gunakan kesempatan buat memilih ini sebaik-baiknya. Jangan pas suruh milih bilang ‘terserah’ tapi pas di gerbong rempong minta pengertian orang lain. Walk your talk! Bilang A, jalanin A!

Sebenernya satu alasan kuat yang bikin gue kekeuh nggak mau tukeran tempat duduk, walau udah dipergunjingkan geng ibu-ibu dadakan ini adalah the fact that si ibu yang minta tukeran tempat duduk ini hanya beli satu tiket. It means that dia berencana buat mangku anaknya sepanjang perjalanan sekitar 7 jam ini. Again walk your talk! Lu pasti sadar kan pas beli satu tiket ini risikonya adalah lu mesti mangku anak lu sepanjang jalan. So take the risk. Gue nggak tau pasti apa alesan lu cuma beli satu tiket, tapi apapun motifnya, ya lu udah milih untuk nanggung risiko dan konsekuensinya dengan tetep beli satu tiket. Untung banget kan kursi di sebelah gue kosong, jadi si anak bisa duduk sendiri jadi si ibu nggak harus mangku. Masih kurang? Terus minta orang lain tuker tempat duduk? Sorry ya, gue nggak sebaik itu.

Gue sadar gue akan dibilang jahat dan nggak kasian sama anaknya. Lha wong ibunya sendiri aja nggak kasian sama anaknya. Anaknya butuh kursi sendiri tapi dia tetep kekeuh beli satu tiket, ya itu pilihannya si ibu kan buat nempatin anaknya di situasi nggak nyaman.  Jangan minta orang lain buat ngertiin kamu,  dan bikin kamu nyaman. Lha wong yang bikin kamu susah itu pilihanmu sendiri kok, minta orang lain memahami. Sorry la yaw.

Kecup mesra,

Mbak-mbak keji nan tak punya hati

Please follow and like us:
error

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *