OJEK ONLINE DI KALA HUJAN

Beberapa waktu yang lalu kota Yogya langganan banget diguyur hujan deres. Tapi di sela-sela jadwal hujan itu ada hari-hari cerah. Mungkin Dewa Hujan mau ngasih waktu biar cucian pada kering, atau biar hati yang menye-menye pas hujan datang kuat lagi sebelum dihujani seribu kenangan akan mantan yang datang lagi barengan sama rintik air hujan. Tapi buat gue, ada satu hari yang gue inget banget diantara puluhan hari menye-menye lainnya.

Jadi ceritanya abis pulang kantor sekitar jam 6an sore, gue cari makan sekalian setelah sebelumnya mbabat rambut di salon langganan. Hari itu dari pagi relatif cerah. Nah, singkat cerita pas gue lagi asik makan, tiba-tiba ujan deres banget, dan gue gak bawa payung. Selesai makan, gue tunggulah si ujan reda. 10 menit, 20 menit, 30 menit, sampe jam setengah 8 malam nggak ada tanda2 ujan bakal reda. Sebenernya kos gue udah nggak jauh lagi. Jalan kaki nggak nyampe 10 menit. Ya tapi ujannya serem begitu, dan gue bawa harta paling berharga yaitu laptop. Gak mungkin ujan-ujanan juga kan? Gue pun akhirnya order ojek online. Sadar kalo ujan gitu bang ojek pada mendadak kaya, trus nggak pada narik, promo diskon 40% yang gue punya sengaja nggak gue pake. Kasian aja gak sih, udah ujan-ujan eh argonya didiskon. Makin nggak minatlah mereka ambil orderan aing.

Ajaib nggak terlalu lama, gue udah langsung dapet driver. Udah sekitar 5 menitan si driver nggak kontak2 dan di gps posisinya dia juga nggak pindah. Akhirnya gue sms lah si abang ojek.

“Mas, lokasi penjemputan sesuai map ya. Oya, bisa agak cepatkah? Saya buru2”

Nggak sampe satu menit si bang ojek bales sms gue,

“Oke siap. Tapi ini hujan gimana ya?”

Dear netijen yang budiman, kalo lu pada yang nerima sms itu lu bakal jawab apa? *serius nanya ini, dijawab ya di kolom komentar

Gue nggak abis pikir sih, ini orang pola pikirnya gimana coba. Ya gue juga tau ini ujan, but the thing is gue butuh jasanya dia buat tetep nganterin gue walau hari hujan. Moreover, dia kan tetep idupin aplikasi. Meaning that, dia siap dong dengan segala risikonya. Yaitu dapet penumpang di tengah hujan . Lagian kalo emang ga mau ambil orderan pas ujan ya tinggal matiin aja aplikasinya. Gampang kan?

Sekejap gue menyesal nggak pake diskon gue, saat itu juga rasanya gue pengen telpon abangnya terus gw maki2 dia sambil bilang “yaelah mas, lu gak bakal mati cuma gara-gara keujanan doing kali!” untung waktu itu pulsa gue cuma cukup buat sms aja.

Akhirnya gue cuma bales begini,

“Ya kalo nggak hujan saya udah jalan dari tadi mas. Nggak usah order ojek.”

“Oke saya segera meluncur,” Lah berarti kalo nggak gue sms si abang beneran bakal nunggu ujannya kelar trus baru jemput gitu? Dan dia nggak ngubungin sama sekali, BRO ATTITUDENYA DIMANA BRO?

Singkat cerita si abang nyampe di tempat penjemputan, dengan pake jas hujan(see, sesungguhnya dia punya jas ujan which means ujan bukan alasan kuat buat gak segera berangkat jemput customer), abis gue beres pake jas ujan sama helm, akhirnya gue dianterin pulang. Waktu tempuh perjalanan dari lokasi penjemputan sampe kos sekitar 3 menit, waktu gue nungguin abangnya (termasuk smsan di awal tadi) more than 20 menit.  Kesel nggak sih?

Pas ngetik cerita ini gue sempet bertanya-tanya ini gue aja yang terlalu rempong masalah beginian apa emang bang ojeknya yang keterlaluan si?

Menurut gue nih ya, Setiap kerjaan pasti ada risikonya mulai dari yang paling sepele sampai yang paling gede. Tapi karena lu udah dengan sadar ngambil kerjaan itu, ya ambil risikonya juga dong. Jangan mau ambil benefitnyanya doang , ambil risikonya juga.

Driver ojek online hidupin aplikasi pas hari ujan itu pilihan sadar. Benefitnya dia bisa dapet order banyak karena jumlah driver di hari hujan jauh lebih sedikit dan argo lebih mahal, risikonya ya lu harus ujan-ujanan lah. Kalo ga mau ujan-ujanan karena takut mati,ya matiin aja aplikasinya. Selesai kan?

“Mbak solider dikit kek, kalo saya nggak narik saya dapet duit dari mana?”

“Woy, kalo emang niat narik ya narik yang bener dong! Jangan banyak alesan!!!!”

Kecup Mesra

Mbak mbak keji nan tak punya hati

 

Please follow and like us:
error

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *