BAGASI DI KERETA API

“Gue berusaha buat nggak ganggu hak lu, so jangan ganggu hak gue juga dong!”

Satu hal yang perlu dipikirin waktu traveling adalah banyaknya barang yang dibawa. Pertama pastiin kalo apa yang dibawa sesuai kebutuhan kita, kedua pikirin juga cara bawa semua barang kita sepanjang perjalanan. Pastiin kalo slot barang yang ada di mode transportasi yang kita pake cukup sesuai tiket kita, dan yang paling penting jangan sampai barang bawaan kita nyerobot jatah bagasi orang lain. Kalo naik pesawat masalah bagasi ini lumayan strict karena semua ditimbang, cabin luggage juga pasti dibatesin banget. Tapi misal pake transportasi darat sering aja ada orang yang bawa barangnya gila-gilaan. Sampe ngambil space barang punya orang. Nah sebagai traveler beradab, jangan sampai kita ngelakuin ini kenapa? Simpel, karena space yang kita ambil bukan hak kita. Kita ngambil hak orang lain untuk memenuhi kebutuhan kita. Masih tega menyebut diri beradab kalo masih juga nyerobot hak orang lain?

Tulisan ini gue bikin di atas kereta menuju Jogja. Yang menginspirasi gue buat nulis ini adalah kejadian yang baru aja gue alamin. Singkatnya gue abis berantem alus sama rombongan emak-emak yang nyerobot kursi sama slot bagasi gue di kereta. Jadi gue naik kereta ekonomi dari Jakarta ke Jogja. Gue berdua temen gue, beli dan milih kursi window seat di gerbong 1. Sadar kalo ini fasilitas bersama yang apa-apanya harus sharing, kami udah kompakan buat bawa barang secukupnya. Pertama biar selama perjalanan kami nggak occupying too much luggage space, kedua ya karena kami sadar tenaga kami sendiri sih.  Kami nggak akan sanggup gotong – gotong banyak barang sepanjang perjalanan. Maka selama tiga hari trip kami bawa daily backpack kami sekitar 20an liter untuk semua barang kami.

Tapi etapi, baru aja masuk gerbong kereta dan nyari kursi, gue udah dibikin gondok sama kelakuan sekelompok ibu-ibu. Pertama mereka seenaknya dudukin kursi gue dan kursi temen gue. Awalnya gue udah was-was jangan-jangan gue yang salah kursi. Setelah cek tiket sama cek bagan sederhana yang ada di tiap baris kursi, yakinlah gue bahwa emak-emak rempong ini yang nyerobot kursi DAN MEREKA SANTE AJA GITU????

Setelah bilang “Maaf bu, ini kursi saya” sambil pasang muka ‘Minggir nggak lu, apa harus gue panggilin petugas buat nyeret elu?’ gue sama temen gue mesti pasang tampang lebih gahar lagi karena . . . .. . . . slot bagasi di atas  kursi udah penuh. Hello ini gimana ceritanya wong orangnya belum ada kok bagasi udah penuh. Kami berduapun langsung ngedumel sambil nata entah tas-tas siapa yang ada di slot bagasi kami. Tiba-tiba salah satu dari gerombolan mak-mak rempong itu berdiri trus nanya, “Kenapa mbak? Mau taroh tas disitu?”kami berdua langsung liatin si ibu dengan tatapan ‘MENURUT NGANA???’ disambung dengan tatapan mengintimidasi yang kalo diterjemahkan akan berbunyi ‘Lu turunin nggak ni tas punya lu, sebelum gue lempar keluar kereta’

Gini ya gue nggak masalah lu mau bawa barang banyak, but you have to take the risk ALL BY YOURSELF. Jangan nyusahin orang lain. Either lu bayar bagasi lebih, atau kalau kagak mau rugi, biar hemat, biar cepet kaya trus naik haji trus lu bawa barang lu ke kabin atau gerbong, ya jangan ambil space buat orang lain dong. It’s not your right. Lu pangku kek tas lu, atau gimana caranya.  Inget ya, orang lain yang masuk gerbong itu juga bayar harga tiket yang sama kayak elu. It means that hak yang di dapet di dalem gerbong itu sama. Trus who the hell you think you are sampe lu berani-beraninya ngambil hak orang lain.

Kecup Mesra,

Mbak-mbak keji yang anti emak-emak rempong di dalem gerbong

PS: Gambar diambil dari sini

 

Please follow and like us:
error

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *