PANTANG DAN PUASA PRAPASKAH ALA GENY – Sebuah Cerita Kegagalan

Prapaskah (masa persiapan paskah) dimulai 40 hari sebelum hari raya paskah. Di tradisi gereja Katolik  dan sebagian umat yang meyakini, masa Prapaskah ini diisi dengan bermati raga. Puasa dan pantang. Buat lu yang belum tau, puasa prapaskah ini agak beda sama puasa ramadhan. Kalo gue bilang sih ya puasa prapaskah ini nggak se-strict puasa ramadhan. Jadi secara umum, aturannya sbb, sehari makan kenyang satu kali, makan nggak kenyang boleh berkali-kali (eh ya gak gitu juga Jen). Emmm, pada dasarnya lu ngurangin hal jatah makan lu buat solider sama orang lain yang kurang mampu.

Buat aturan pantangnya sendiri, kita bisa milih buat pantang (nggak makan) makanan tertentu. Yang paling umum sih daging. Semakin kesini pantang ini makin ngikutin jaman. Jadi pantangnya udah nggak sebatas nggak makan apa, tapi juga nggak ngelakuin apa. Ada temen yang dia pantang nggak buka sosmed, nggak pake lipstik, nggak pake plastik dan stereofoam, dll. Pada intinya, pantang ini sarana buat menaklukkan diri dari keterikatan random dari suatu hal atau kebiasaan. Contoh temen yang pantang sosmed, dia ini emang anak sosmed banget. Kalaupun nggak update, paling nggak dia scroll timeline udah kayak bernafas. Setiap ada kesempatan. Temen yang pantang pake lipstik juga udah tergantung banget sama lipstik. Dia nggak pede kalau belum pake lipstik.

Sebagai warga Gereja yang sesungguhnya ga baik-baik amat, gue ngelakuin pantang prapaskah (btw ini bisa pilih salah satu aja mau puasa apa pantang). Udah beberapa tahun ini gue biasanya pantang makan pedes. Jadi instead of pantang makanan tertentu, gue lebih pantang rasa. Yha, gue nggak bisa makan kalo makanannya ga ada rasa pedesnya. Tapi sekarang kok rasanya udah biasa ya. Mungkin karena udah beberapa kali dilakuin kali ya.

Akhirnya taun ini gue putusin buat ganti pantang. Gue pantang kopi. Sejak gue milih buat nulis, kopi itu ritual wajib. Kalau belum ngopi, otak belum hidup. Walaupun gue udah mandi atau jalan keluar rumah, kalau belum ngopi otak ini rasanya belum on. Ide tulisan mampet. Rasanya gimana 40 hari ga minum kopi? MAU MATI. Satu dua hari pertama beneran gue kerjanya jadi lamaaaaaaaaa banget. Kalo siang-siang ide nulis beneran mampet rasanya mau nyerah aja terus nyeduh kopi, tapi selalu bilang ke diri sendiri, “Tenang, tahan, ga usah marah karena belum selesai nulis, istirahat dulu aja”

Karena kebiasaan baru ini ada tempat – tempat rawan. Pertama rumah (karena stok kopi berasa manggil2 manja), trus tempat paling bahaya selanjutnya adalah kedai kopi. Kadang gue emang kerja dari kedai kopi. Biasanya sekalian meeting, atau lagi bosen aja kerja dari rumah. Bisa bayangin gak di kedai kopi tapi gak minum kopi. Macam ketemu orang yang klik, sama2 sayang tapi beda keyakinan (woy, kenapa malah curhat woy!!!). Well, at least gue bisa hirup wanginya aroma kopi dari meja bartendernya. Itu cukup mengobati rindu gue pada kopi.

Sebenernya niat utama gue prapaskah ini adalah gue mau lebih mencintai diri gue sendiri. Beberapa bulan ini gue sadar bahwa sejak lulus kuliah pola hidup gue nggak beraturan. Especially the way I manage my meal. Kalo pas lagi tobat, gue bisa makan teratur dan milih makanan yang baik. Etapi kalo lagi kumat, bisa dua hari gue makan sekali, itu aja kebanyakan fast food. Kebiasaan buat mengabaikan diri ini biasanya dateng kalo gue lagi galau, ngerasa gagal, pokoknya moodnya lagi negatif banget deh. Yep, gue ini BUKAN tipe orang yang kalo nyakitin diri njuk ngambil silet trus sayat-sayat tangan, atau yang ngambil tali jemuran trus gantung diri (f*ck ini mah serem banget Jen). I hurt myself by unconsciously starve myself. Makanya penyakit langganan gue adalah asam lambung, sampe dokternya apal banget. Tiap kali gue periksa ke klinik penyakitnya itu-itu aja.

Tapi tenang gue sekarang udah sedikit sadar kok. Kalau udah seharian ga makan, alarmnya udah bunyi trus memaksa diri buat makan.

Nah awalnya gue berniat buat benerin pola makan ini. Tekad awalnya adalah makan teratur. Maka tiap malam gue sempetin beli buah. Buat nyemil tengah malam sama sarapan besok paginya. Gue juga nyetok sereal sama susu biar nggak skip sarapan. Jadilah pagi gue makan buah. Siang baru makan yang agak berat, bisa nasi, mie, atau sayur macam gado2. Kebiasaan ini bertahan sekitar 2-3 minggu. Abis itu kacau balau 😂 😂

Sebabnya di minggu ketiga gue ngalamin kejadian nggak enak dan ini ‘ngefek banget ke kondisi mood. Jadilah penyakit klasik gak doyan makan muncul lagi. Bahkan gue beneran balik ke masa-masa suram dimana gue makan sekali doang dalam dua hari. GIMANA NGGAK CUNGKRING, DAN KURUS KERING LU JEN! Waktu itu pokoknya gue nggak mau ngapa ngapain. Kerja enggak, aktivitas lain juga enggak. Gue cuma glundang glundung aja gitu di kasur. Gue full ngunci diri di kamar selama 2 hari. Abis itu sadar kalo gue begitu terus yang ada gue mati pelan-pelan. Maka gue harus mulai aktivitas lagi. Kerja, keluar rumah. Walau sejujurnya gue males banget ketemu orang.

Walaupun udah tau apa yang harus dilakuin gini, bukan berarti perjuangan gue buat bangun lagi itu mulus-mulus aja. Beberapa hari kemudian gue nge-down lagi, males makan lagi. Nggak punya motivasi lagi. Percaya deh itu rasanya buat gue sendiri nggak karuan. Ketika gue gagal ‘ngelakuin hal yang gue udah tau, itu rasanya kayak diri ini nggak berharga sama sekali. Dan sesungguhnya inilah masalah gue. Gue merasa rendah diri, merasa nggak punya apa-apa (padahal emang iya). Maka niat awal buat makin mencintai dan memperhatikan diri sendiri sungguh diuji. Sampe detik inipun gue masih berjuang keras buat ‘ngewujudin niat itu. Tiap hari masih struggle biar apapun kondisinya tetep makan banyak, tetep punya energi buat mencintai diri. Karena kalo bukan gue yang mencintai diri gue sendiri, trus siapa lagi?

 

Kecup Mesra,

Mbak-mbak keji yang suka rendah diri yang sudah ngopi lagi

PS: Gambar dicomot dari SINI

Please follow and like us:
error

2 thoughts on “PANTANG DAN PUASA PRAPASKAH ALA GENY – Sebuah Cerita Kegagalan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *