Di Tangan Orang Indonesia, Apa – Apa Bisa Dijual

Beberapa waktu lalu saya bekerja di salah satu developer game online. Saya bekerja sebagai Player Support Representative bahasa sederhananya Customer Service. Setiap hari saya berhadapan dengan gamer yang akunnya nggak bisa diakses lah, akunnya ilang lah, lupa password buat login lah, sampe ke hal remeh macam ‘Gue udah main mulu tapi kok nggak menang-menang sik?’, kalo nemu kayak yang terakhir ini pingin rasanya ku berkata ‘Jangankan elu tong, gue yang kerja dimari aja juga kalah mulu’

But instead of that remeh temeh thing, kali ini saya mau bahas hal yang rada serius dikit menyangkut kecenderungan masyarakat Indonesia kebanyakan. Yaitu ………………………. budaya menjual apapun yang bahkan awalnya nggak kepikiran buat dijual.

Karena waktu itu saya kerja buat perusahaan game, maka hal yang saya waspadai adalah jual beli akun game. Sebelum kerja disitu saya ga paham, dan sering nggak percaya kalo akun game itu laku buat dijual. Padahal kan tinggal download terus main sendiri kan yak? gratis, tinggal modal kuota. Ngapain pake beli – beli segala. Lagian cuma akun game ini, bukan akun bank.

Tapi setelah masuk ke kolamnya. Ya Lord, hampir tiap hari saya berhadapan dengan kasus jual beli akun game ini. Mulai dari yang jual profesional seharga ratusan ribu, sampai kelas ecek – ecek yang cuma dituker secuil roti. Bagi developer tindakan pemindahtanganan akun game itu melanggar aturan privasi dan biasanya kalau emang terbukti ada transaksi pindah tangan, akunnya bakal diblokir sementara atau selamanya (tergantung CS nya). Selama kerja disana, mau muntah rasanya kalau udah dapet case kayak gini, karena kasus kayak gini prosedurnya lama dan kebanyakan berakhir pahit. Alias ketahuan kalo itu akun dapet beli, dan si player bakal kasih feedback negatif ke Player Supportnya. Padahal yang salah mah jelas dia.

Setelah saya nggak lagi kerja di developer game, sempat suatu ketika saya ngobrol dengan dedek-dedek yang mau jual akun game. Iseng sayapun nanya, kenapa dijual? Kalo emang udah bosen ya nggak usah dimainin. Diemin aja. Iya kan? Kemudian si dedek-dedek ini berkata “Kan kalo aku diemin aja aku nggak dapet apa-apa, kalo aku jual aku bisa dapet uang. Lagian ini level game aku udah tinggi, udah laku ratusan ribu,” dalam hati saya membatin “Gile naluri bisnisnya gede juga ni anak,”

Obrolan saya sambung dengan pertanyaan cara jual beli akun game. Dan si dedek gemas ini dengan sukarela menjelaskan secara panjang, lebar, dan detil tentang cara-cara menjual akun game. Pada intinya yang dijual adalah akun email yang terhubung sama akun game, since game yang dimaksud berbasis android. Jadi bermodalkan satu akun email, si  dedek ini bisa buat satu akun game. Karena masih kepo, saya lanjut tanya, cara nyari pembelinya gimana? Well, berdasarkan pengakuannya, calon pembelinya dia tidak lain dan tidak bukan adalah kawan-kawan sosmednya. Jadi dia macam pasang iklan ‘BU Dijual akun game level dewa….’ di sosial medianya. Emang ada yang mau? tanya saya. ‘Temen-temen aku juga jualannya di Facebook mbak, aku baru mau satu kali ini sih ‘njual akun game’

Dari sini saya inget jokes kami, para player support, jaman masih di developer games. “Orang Indonesia tu naluri bisnisnya gede, buktinya akun games aja didagangin,” FYI aja sih ya in case pada belum tau, tingkat penjualan akun games di Indonesia itu cukup tinggi. Salah satu yang paling tinggi di dunia. Pernah suatu waktu, kantor Indonesia dikasih target buat ngurangin angka penjualan akun ini, caranya akun yang ketahuan terlibat transaksi jual beli, di blok permanen. Hahahahahaha, *ketawa jahat

Akhir-akhir ini saya sering denger ada transaksi jual beli akun ojek online. Saya sih udah nggak heran lagi. Ya logikanya kalo akun games yang bikinnya gampang banget gitu aja laku dijual beliin, apalagi akun ojek online yang bikinnya butuh verifikasi dan kelengkapan dokumen. Ya tentu saja dia makin laku dijual yakan?

Nah, kalo akun games yang ketahuan terlibat transaksi jual beli di blokir permanen, saya denger akun ojek online juga begitu. Semua penyedia jasa ojek online kayaknya punya kebijakan sama buat akun dan driver yang kebukti jual beli.

Saya pribadi setuju dengan sistem punishment yang diberlakukan ini buat menindak siapapun itu. Bukan bermaksud buat menghalangi rejeki orang atau menghambat naluri bisnis seseorang, tapi ya kalau mau berbisnis atau cari rejeki ya cari cara yang legal lah. Masa iya mau cari rejeki etapi awalnya dengan beli akun ojek online?

Alesan orang jual akun ojek online juga hampir sama kayak dedek-dedek yang pada jual akun games. Para penjual akun ojek online mengaku kalau mereka sudah jarang menjalankan akunnya tersebut, terus ya daripada akunnya dianggurin, jadi ya dijual aja. Yang jual dapet duit, yang beli bisa langsung narik tanpa perlu ikut prosedur resmi dari operator penyedia jasa ojek online.

Yang dirugikan? Ya jelas konsumenlah. Kan kalo ada apa-apa terkait kelakuan driver di lapangan, yang kena imbas langsungnya si konsumen.

Jadi plis ya wahai saudara-saudaraku yang naluri bisnisnya begitu tinggi, tolong kalo mau jual sesuatu pikirin juga efek ke depannya, risiko buat orang lain. Buat para calon pembeli akun-akun apapun, plislah masa kini bebikinan akun akun apapun sekarang ini nggak seribet dan sesulit membina hubungan dengan si doi kok, jadi daripada beli belian, mending tanya-tanya, Googling googling terus bikin sendiri deh.

 

Kecup Mesra,

Mbak mbak anti jual -jual akun club

 

Please follow and like us:
error

One thought on “Di Tangan Orang Indonesia, Apa – Apa Bisa Dijual

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *