DITINGGAL RABI dari #KacamataGeny

Gara-gara lagi panen undangan, obrolan gue sama temen-temen pun nggak jauh-jauh dari topik ini. Dari sekian banyak topik terkait nikah, yang paling menggelitik gue sih masalah “ditinggal nikah” sama pacar atau gebetan. Baik sejujurnya, gue kurang setuju sama penggunaan frasa “ditinggal nikah” secara sembarangan. Menurut gue, ungkapan “ditinggal nikah” baru bisa dipake pada kondisi ilustrasi di bawah ini.

A pacaran sama B, terus suatu hari tiba-tiba A mutusin si B dengan alasan dia mau nikah sama C.

Selain kondisi kek ilustrasi di atas, menurut gue gak bisa dibilang “ditinggal”. Masih pake contoh di atas, misal si A sama B putus. Setelah beberapa waktu A ketemu C, mereka pacaran, terus nikah. Sementara si B belom nikah, gak bisa dibilang B ditinggal nikah sama si A. Lha wong mereka udah nggak punya hubungan pas si A mulai hubungannya sama si C.

Unfortunately, kebanyakan orang (yg gue temuin) yang mengklaim kalo dia “ditinggal nikah”, sebenernya ada di skenario kedua, yang menurut gue kurang layak disebut ditinggal nikah.

Jadi maksud ngana bikin post ini apa Gen? Ya nggak maksud apa-apa sih. Cuma mau bilang jangan sembarangan bilang ditinggal nikah. Sedikit penghiburan deh, gue comotin twitnya Wira Nagara buat yang beneran ditinggal nikah.

photo_2018-09-01_09-24-59

 

Kecup Mesra,

Mbak-mbak yang mantan pacarnya udah nikah duluan

Please follow and like us:
error

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *