KENAPA HARUS NGE-BLOG? Biar Tulisan Gue Punya Rumah Sendiri

Ya nggak harus sih. Tapi ini cara yang paling tepat menurut gue.

Salah satu alasan gue buat mulai nge-blog kayaknya udah pernah gue posting DISINI deh. Tapi itukan dulu. Mungkin sekarang udah ada sedikit perubahan. Yaudah gue cerita aja ya.

Jadi gini awal tahun 2018 ini gue ada di masa bingung, dan kecewa akut. Bingung karena gue ‘ngerasa nggak ada media yang bisa nampung semua tulisan gue. Bukan niat nyombong ya, sebenernya gue udah beberapa kali ngirim tulisan ke majalah dan tembus terbit. Tapi waktu itu majalah tempat gue biasa kirim tulisan nggak bisa tampung tulisan gue karena beda genre. Lagian waktu itu entah kenapa gue feeling kalo tulisan tetep gue kirim ke media kemungkinannya ada dua. Pertama nggak tayang, kedua kalopun tayang, pasti diedit abis-abisan. Gue nggak mau milih satu dari dua opsi itu. Maka gue bikin opsi sendiri. Tayang tanpa sensor. Cara supaya dia tetap tayang tanpa sensor cuma satu tayangin di media sendiri. Karena gue terlalu miskin buat bikin media beneran, maka ya gue nge-blog yang murah meriah (well gratis sih sebenernya karena masih pake sub domain). Hasilnya ya beginilah, blog gue jadi. Gue punya tempat buat nulis tanpa sensor. Nulis sejujur-jujurnya, tanpa perlu banyak mikir bakal senada nggak ya sama karakter medianya.

Yesss, akhirnya gue bisa juga ngerumusin alasan kenapa gue nge-blog. Selama ini kemana aja ijah???

 

Dimana Tamu Datang, Di Situ Tuan Rumah Berkuasa

Saat gue kirim tulisan ke media lain, walaupun medianya udah jauh lebih gede dibanding blog gue yang cuma kayak remahan kuaci ini, status gue adalah tamu. Gue punya batasan-batasan tertentu dan karena gue tamu maka nggak bisa seenaknya gue ‘ngelanggar aturan tuan rumah kan.

Sederhananya gini deh, ibarat kita mau ke Borobudur, pas masuk komplek candinya kita mesti bayar tiket, udah bayar bajunya juga mesti sopan, buktinya kita diminta buat pake kain tambahan buat dipakai selama di candi. Apakah selesai sampai di sini? Ya tentu saja belum. Masih ada aturan-aturan lain kayak ga boleh nyampah sembarangan, ga boleh bawa makanan ke atas, ga boleh naik ke stupa, ga boleh coret-coret, gitu deh. Intinya pas kita bertamu ya kita ikutin aturan mainnya si tuan rumah.

Turis di Borobudur

Begitupun nulis. Saat jadi kontributor atau kirim tulisan ke established media, ya gue tamu. Gue mesti ikutin gaya media tersebut. Apakah hal ini kurang baik? Nggak juga sih. Cuman ya sebebas-bebasnya tamu tetep ada batasnya kan?

Maka ya pelan-pelan gue bangun rumah buat tulisan-tulisan gue. Layaknya orang yang baru bikin rumah, tantangannya dobel. Pertama gue masih harus beberes “urusan dalem negri” abis ni blog jadi. Ya you know lah macam ngelengkapin profil dan kawan-kawannya itu biar blognya nggak kayak rumah hantu. Juga mikir gimana caranya blog ini nggak ke left out sama tetangga-tetangga sekitar. Maka biar pada kenal ya nulis, trus blog walking, abis itu tulisannya kadang di share di sosial media.

Nah buat bangun rumah ini gue ngajak sohib gue. Dia ini cukup ngerti gilanya gue. Boleh dibilang level kegilaan kita sama sih kayaknya. Jadi gue ajaklah si doi ini. Kalo lu liat-liat isi blog gue ada dua tipe konten. Pertama esai, ini kebanyakan yang bikin gue. Kedua tulisan fiksi cerpen, cerbung, sama puisi nah yang kedua ini bagiannya si sohib gue. Imajinasi gue terlalu cetek buat bikin fiksi.

So inilah versi “Kenapa Harus Nge-Blog?” versi gue. Karena tulisan butuh rumah buat tampil jujur dan apa adanya. Gue bikin blog biar tulisan-tulisan gue punya rumah dan bisa tampil apa adanya.

 

Kecup Mesra,

Mbak-mbak yang lagi membangun Rumah tanpa Tangga buat tulisannya

Please follow and like us:
error

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *