Jangan Mati Dulu, Ongkosnya Mahal

Pernah nggak sih ngalamin suatu momen lu pengen mati aja. Mungkin rasa kecewa dan putus asa lu nggak dateng dari kesepian dan keterasingan yang begitu kental. Tapi ketidakmampuan membagi beban hidup yang menghimpit dan menyesakkan dada. *ini apaan sih Gen?*

Gini deh, maksudnya bisa jadi lu punya banyak temen. Lingkungan pergaulan lu terdiri dari berbagai lingkaran dan kalangan. Tapi ada masa lu nggak bisa cerita hal yang ganggu pikiran dan hidup lu pada masa tertentu. Bisa jadi karena lu nggak percaya atau takut. Oke daripada kesannya gue nunjuk lu lu pada aja. Let me tell you my own story.

Beberapa bulan lalu dan sampai sekarang gue lagi berjuang untuk bertahan hidup. Dari segi spirit dan juga kehidupan sehari-hari. Ada satu titik yang pernah membuat gue bilang sama Tuhan, “Kenapa sih Tuhan lu masih aja ngasih gue hidup. Toh ketika gue hidup gue tetep susah begini-begini aja. Kenapa nggak lu matiin aja gue?” I hoped that I was dead. Gue ngerasa nggak ada lagi alasan gue buat hidup.

beberapa alasan berikut ini akhirnya menyadarkan gue kenapa gue nggak mati waktu-waktu ini. Dan alasan utamanya adalah karena gue miskin sodara-sodara. Yess, kematian aja ogah berkawan dengan sobat miskin macam gue. Kematian itu terlihat gelap, sepi, miserable. Tapi satu fakta yang gue baru aja sadar. Kematian itu cuannya mahal. Nggak percaya, gue bantuin listing nih.

 

1. Bayar Tukang Gali Makam/Krematorium

Hal pertama yang gue sadarin adalah ongkos tukang gali makam ataupun jasa krematorium. Tergantung kitanya mau diapain pas meninggal. Mau dikubur gitu aja atau mau dibakar trus abunya dipaku buat gosok panci dapur, eh bukan gitu. Maksudnya abunya dikubur, ditabur, atau disimpen. Apapun pilihannya yang jelas dua-duanya bayar cyin. Kaga ada yang gratis.

2. Beli Peti Mati

Untuk you you pada yang memilih buat dikubur, kan butuh peti mati ya cyin. FYI aja in case you belum sadar. Sampe gue nyelesaiin tulisan ini, eike belum nemuin peti mati gratisan gitu. Jadi semua masih berbayar. Harganya lumayan lho bok, bisa buat beli gado-gado berporsi-porsi.

3. Beli Bunga

Nah selesai dengan tukang gali kubur dan urusan peti mati, ternyata kita perlu bunga sodara-sodara. Bunga model kembang seger gitu (bukan kembang desa) biasanya, model kembang tabur sama buket bunga. Ya kalo beli bunga tabur sama buket sebiji sih kaga terasa ya, tapi kalo belinya banyak kan ngabisin cuan juga manteman.

Tapi eh tapi on very special occasion si bunga-bunga indah bermekaran ini bisa diilangin sih menurut gue. Ya kalo emang ga mampu beli bunga gak usah dipaksain gitu kan logikanya? Tapi ini sangat amat jarang kejadian di masyarakat. Dari sekian banyak upacara pemakaman yang gue datengin, semuanya tetep pake bunga-bungaan, dan banyak banget. Jadi fix perlu pikirin budget buat beli bunga.

4. Baju + Rias Jenazah

For the last time, people want to see you as beautiful as you are. Makanya dipilihlah baju terbaik buat dipakai dan diusahain entah gimana caranya biar orang yang meninggal ini keliatan cakep. Seringkali pas di pemakaman gw liat jenazah nggak keliatan kalau dia udah meninggal. Cuma kek lagi tidur aja gitu. People say, perias jenazahnya bagus. Yang pasti ya cyin, both baju dan perias jenazah ini kan perlu dihargai keberadaannya dan jerih payahnya. Meaning that another budget to prepare.

5. Selametan 1-7 hari, 40 hari, 100 hari, Setahunan, Dua Tahunan, 1000 Hari

Nah ini nih, yang tagihannya gak kelar-kelar. Dalam tradisi kita, ada selametan untuk kirim doa buat arwah orang meninggal pada hitungan tertentu. Yang umum sih 7 hari pertama akan ada doa bareng tiap malem, then 40 hari, 100 hari, setahunan, dua tahunan, trus terakhir 1000 hari (tahun ketiga). Ketika ada sekelompok orang yang dateng buat kirim doa bareng, ya pasti sebagai tuan rumah keluarga kita perlu siapin makanan kan ya. Budget buat siapin makanan ekstra ini kan nggak dikit cyin. Apalagi kalau sembako lagi pada naik-naik ke puncak gunung.

Jadi wahai kakak-kakak, dekadek, om, tante, bro and sis, dari sini gue sadar gue belum siap mati. Kasian emak bapak gue kalo gue mati sekarang. Semua biaya di atas bakal ditanggung mereka. Since gue ga punya harta apa-apa jadi gue ga bisa bantu ringanin biaya kematian gue sendiri. Ga guna banget nggak sih gue? Udah jadi anak kerjaannya ngebantah orang tua, eh main mati aja gitu, nyusahin pula. Maka yaudah gw berjuang lagi buat bertahan hidup aja.

Pesan moral dari postingan ini, kalau ngana merasa pingin mati, Tolong saldo tabungannya dicek dulu ya. Kalau masih miskin sebaiknya opsi pingin mati dipertimbangkan lagi. Karena bukan cuma bikin visa yang butuh cuan, mati juga. Karena Peti mati sama tukang gali makam butuh ditebus pake doku.

Kecup mesra,

Mbak-mbak yang barusan nyadar ongkos kematian ternyata mahal

Please follow and like us:
error

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *