Menginjak Bumi Indonesia selain Jawa

Dari awal bulan Desember lalu, gue tinggal di Palu, Sulawesi Tengah. If you wonder ngapain gue kesini. Gue jawab ya, gue kerja di lembaga kemanusiaan untuk pemulihan area Palu, Sigi, sama Donggala paska gempa bumi plus likuifaksi bulan Oktober lalu.

Salah satu hal yang akhirnya menguatkan gue buat mantep berangkat ke Palu sesederhana karena letak geografisnya yang di luar pulau Jawa. Sampe umur gw 25 tahun, tanah Indonesia yang gue injek baru tanah Jawa aja. Cupu ya gue? Ke Bali belom pernah, Kalimantan, Sumatera, apalagi Papua, jauuuh mamen. Maka pas ada kesempatan buat menginjak Indonesia bagian Sulawesi gue ambil aja. Ya kalo gue pergi on personal purpose kan berat di ongkos ya cin, maka yaudah deh sekalian kerja, sekalian menjalankan misi pribadi.

Di sini udah sebulan lebih udah ada beberapa cerita lagi di siapin sabar ya sobat-sobat sekalian (macam ada yang nungguin aja).

Satu hal yang bikin gue inget Kamboja (lah kenapa Kamboja Gen?ntar ya kalo sempet dijawab di postingan lain) adalah sapi-sapi yang keluyuran di jalan. Yesss, emang kebiasaan orang Palu sini dalam beternak sapi gitu. Jadi sapinya dilepasin gitu bukan ditaro di kandang. Jadi kalo lagi naek mobil apa motor gitu trus sering ada segerombol sapi nyebrang jalan dengan kecepatannya sendiri. Jadi kadang bikin macet insidental juga.

Beberapa foto selama saya di sini

Suasana Pedesaan di Kecamatan Kulawi kabupaten Sigi
Contoh sapi di pinggir jalan, cuma yang ini kaga bergerombol
Main ke Tanjung Karang demi foto ala-ala host program traveling
Please follow and like us:
error

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *