Tentang Saya dan Makanannya

Gue punya ‘hate-love’ relationship sama makan dan makanan. Waktu masih piyik, makan adalah satu kegiatan yang kalo bisa pingin gw skip aja. Waktu masih bocah, emak gue bakal nyuapin tiap kali gue makan. Apesnya, emak gue sibuknya kan main. Jadi tiap kali nyuapin gue dia pasti maunya gw cepet makan. Sayang seribu sayang, kayaknya gw ini ditakdirin untuk jadi slow eater dari dulu. Dari perbedaan keinginan emak gw dan kecepatan makan gue yang nggak sinkron inilah salah satu hate relationshiop gw sama makan terbentuk. Pernah suatu ketika gw mikir. ‘Kenapa sih kita mesti banget makan?’

Sampe gue gede pun makan itu semacam penyiksaan. Sometimes, I simply didn’t feel hungry yet, but people force me to eat to fulfill the standard 3x eating. Padahal kan gw belom laper.

Untungnya seiring pertambahan usia, emak gue udah makin jarang nguber-uber ataupun ngejublakin makanan. Paling cuma ingetin doang kalo keliatan seharian gue belum makan. Pun ketika gw jawab gw belom laper, doi udah bisa terima.

Ngomongin makan dengan lebih detail, yang pernah liat bentuk badan gw pasti ngiranya gue jarang makan. Karena badan gw wujudnya cuma tulang berbalut kulit. Padahal aslinya gue bisa makan banyak juga kali. Selain doyan dan laper, ada satu pengalaman yang bikin gue selalu berusaha buat abisin makanan yang ada di piring gw.

Jaman kuliah, ada satu periode waktu saat gw gak punya duit. Mesti kerja kasar dulu. Upahnya pun ga seberapa. Maka ketika pada akhirnya bisa beli makanan itu perjuangannya susah, jadi sayang aja kalo ga diabisin. Mentalitas ini ditambah lagi sama satu pengalaman pas gue ziarah. Jalan kaki 3 hari tanpa bawa bekal (sinting emang si Geny ini), makanan yang gue makan waktu itu pemberian orang-orang yang murah hati. Pengalaman nggak punya makanan ini bikin gue hati-hati banget sama makanan. Gue tahu gimana rasanya gak bisa makan dalam satu hari, dan gimana gue bersyukurnya pas akhirnya dapet sesuatu buat dimakan, apapun itu.

Dengan kondisi gue yang sekarang yang lagi tugas di daerah paska bencana, stok bahan makanan langka adalah berita yang kedengeran nyaris tiap hari. Gue sih ngerasa bersalah aja kalo sampe buang makanan. Pada waktu tertentu gue punya kesempatan buat bagi sembako ataupun sayuran ke penyintas. Apapun sayur atau bahan makanan yang gue bawa, I saw that little bright eyes full of hope. Sumpah pengalaman ini bikin tabungan perasaan bersalah kalo ngebuang makanan menggunung di dalam diri yang tak seberapa ini.

Pada saat tertentu, ada seseorang yang bilang ke gue, “Buang makanan itu dosanya dua kali lipat!” Somehow I agree with this idea. Dosa dua kali lipat dateng dari udah tau masih ada orang yang susah dapet makan. Eh kita yang punya makanan malah ngebuang-buangin. Paling nggak kalo kita belum bisa ngasih makan orang lain, cukup dengan nggak ngebuang makanan yang lu punya dengan sia-sia.

Dilema

Sebagai orang yang porsi makannya kecil, ngabisin makanan apalagi kalo pas di restoran itu PR banget. Tapi mau buang atau sisain makanannya gak tega. Kalo udah begitu trus mau pada ngapain? Cara gue pribadi sih, break. Berhenti makan sementara. Kasih jeda buat perut memproses apa yang udah kita telen. Kalo makanannya udah turun niscaya gue akan punya space dalam perut buat makan lagi. Pernah ngerasain susahnya mau beli makan, buat gue gak tega kalo mau buang makanan.

Jadi sebenernya, lu mau bilang apa sih Gen? Udah nulis berhari-hari kaga kelarpun sekalinya tulisan jadi malah ngelantur gak jelas? Gue cuma mau cerita suka duka gue yang punya badan kecil tapi pada kesempatan tertentu makannya banyak banget. Sesungguhnya itu bukan murni laper ataupun doyan. Melainkan itu suatu usaha buat nggak ngerasa bersalah karena udah ngerampok dari warga miskin. Cukup saya aja yang jadi sobat miskin.

Kecup mesra,

Mbak-mbak sinting, yang juga miskin

Please follow and like us:
error

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *