Yang Patah Tumbuh, Yang Hilang Berganti; Sebuah Pelajaran Setelah Kemalingan

Tulisan ini lahir gara-gara si Geny belom ngantuk, dan terlalu malas buat pegang kerjaan lagi. Padahal seharian ini kaga nyentuh kerjaan samsek karena udah terlalu kaya dan maunya udah dipecat aja. Karena inget beberapa waktu lalu baru aja mengalami kehilangan, dan belom sempet refleksi apa-apa jadilah sekarang ditulis aja.

Jadi gini gaes, mau cerita. Kira-kira sebulan yang lalu, laptop saya ilang. Singkatnya mess kantor aing kemalingan dan laptop aing yang harganya nggak seberapa, namun lumayan juga itu ikutan digasak. Gue sih nggak terlalu gimana-gimana sama laptopnya. Tapi data di dalemnya itu loh yang bikin aing pengen nangis rasanya. Belum lagi foto-foto prewed yang unik dan ciamik karena nggak ada pasangannya yang belom sempet di upload ke sosyal media kan ya.

Sekian kali denger orang kehilangan laptop, dan akhirnya bulan lalu ngalamin sendiri. If you asked me how did I feel at the moment, it must be confused. Ya abis gua taunya kalo mess kemalingan dan laptop juga ikutan kegasak pas saat gue riweuh sama deadline laporan. Karena gue anaknya ga bisa merasa dua hal bersamaan, waktu itu cuma bilang “yaudah”. Terus kerjain laporan lagi.

Dua jam kemudian, baru sadar kalo pas balik ke mess nggak akan liat si laptop. Barulah nangis bombay. Tentu aja ini dilakukan di toilet kantor kan kaga mungkin aing nangis di workstation. Selesai dengan urusan tangis menangis, barulah kepikiran itukan laptop punya abang gue yak, mesti kasih tau doi lah. Udah siap-siap disemprot dan diomelin, pas orangnya dikasih tau cuma bilang, “yaudah kalo ilang” lah ini pegimana dah?

Kebingungan dan kekalutan saya saat itu baru berangsur ilang setelah beberapa hari setelahnya. Momen pastinya udah lupa tapi pada satu ketika kayak dapet pemikiran yang “yaudahlah Gen, let it go aja. Toh emang udah ilang ini. Besok kan bisa beli lagi,”

Dokumen, tulisan, dan foto-foto yang ada di situ ya udahlah relakan saja. Ya abis mau gimana lagi. Mau nggak terima juga laptopnya kaga otomatis balik. Mau minta ganti rugi kaga tau mau minta ke siapa juga. Lagian gue percaya bahwa if Universe let it happen to me, means that Universe believe I am strong enough to handle it and wealthy enough to buy another one hahahahha.

Curhat ngalor ngidul ini, harus diakhiri karena mata sudah mulai mengantuk dan tubuh protes menuntut haknya. Intinya seperti kata grup musik Banda Neira, “yang patah tumbuh, yang hilang berganti” maka yang kemalingan pun pasti bisa beli lagi. Sekian dan terima saweran.

Kecup Mesra,

Geny :*

Please follow and like us:
error

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *