BLABLABLA SWING; Pendapat Tentang Pindah Kerja

Ada yang bilang orang yang pindah-pindah kerja itu adalah orang yang nggak setia dan akan dapet kesan yang kurang baik. Tapi menurut gue pribadi pindah-pindah kerja itu penting at least buat memenuhi beberapa poin di bawah ini:

  1. Biar cakrawala terbuka bahwa kerja itu nggak monoton

Kerja itu apaan sih? Ada yang bilang kerja itu dateng ke suatu tempat bernama kantor dengan baju necis dan make up on jam 9 pagi trus balik jam 5 sore (dengan muka dan baju yang kusut). Well, kerjaan pertama gue kerja kantoran yang definisi kerjanya kurang lebih kayak gini. Ada jam kantornya, ada aturan pakem tentang baju, make-up (seriusan ada), bahkan sampe aturan bermedia sosial pun ada. Apakah semua lembaga punya sistem yang kurang lebih sama? Ya tentu aja kagak. Karena beda lembaga beda urusannya.

  • Biar tahu macam-macam gaya kerja

Ada kantor yang ‘ngewajibin karyawannya dateng teng jam 8 pagi, ada yang fleksibel ampe jam 9, atau ada juga kantor yang ngebebasin karyawannya mau dateng jam berapa, yang penting kerjaannya beres. Ada kantor yang strict masalah outfit karyawannya, ada juga yang cuma kasih rambu-rambu, ada pula yang terserah lo mau pake baju kek mana yang jelas gue mau kerjaan lo kelar.

  • Biar ketemu makna profesionalitas

Pindah tempat kerja, apalagi kalo lu pindah dunia (ini maksudnya gimana sih Gen? Dari dunia fana ke dunia halu gitu?) Bukan bukan jadi gini loh, misal kamu awalnya kerja kantoran trus pindah jadi remote worker atau freelancer akan ada perubahan cara kerja dan gaya kerja juga. Satu hal yang akan tetap sama adalah status lu adalah pekerja. Lu dibayar karena lu ngelakuin sesuatu sesuai keahlian lu. Apapun gayanya, work is work. Saat kerja di kantor dengan ritme 9-5, salah satu ukuran profesionalitas adalah kedatangan tepat waktu. Ketepatan waktu buat freelancer atau remote worker adalah ketepatan buat selesain assigned task. Deadline is the soulmate of freelancers and remote workers.

  • Biar tahu bedanya kerja di perusahaan, NGO, startup, dkk

Kalo inisih buat menuhin rasa penasaran gue sendiri aja. By the way, In My Personal Sotoy Opinion, bedanya kerja di well-established company, startup, sama NGO bisa dilihat dari beberapa poin di bawah ini:

  1. Sistem + Aturan

Udah gue bilang kan tadi tiap-tiap kantor pasti punya sistem dan aturan yang beda. Nah selama gue kerja, pengalaman tentang sistem dan aturan bisa dirangkum singkat sbb:

Kantoran: sistem dan aturan well-established. Semua aturan ada. Mulai dari aturan dateng kantor, aturan pake baju, aturan make-up, aturan koordinasi kerjaan, aturan protes, semua ada deh kecuali aturan dia jalannya sama aku. Jadi kalo lu bingung sama satu hal atau satu isu, buka aja kitab suci kantor yang biasanya ada di manager operasional. Semua pertanyaan, kebingungan dan kegundahgulanaan akan sirna.

Startup: kebetulan startup tempat gue pernah kerja adalah startup rintisan. Jadi aturan dan sistemnya belum ada samsek. Alhasil pas ada gesekan antar individu yang bikin project tersendat mesti duduk bareng dulu, musyawarah dulu, bikin komitmen, dan berusaha jalanin komitmennya. Buat yang anaknya gak sabaran ini time consuming dan bikin gemes sendiri. Tapi kerja di startup buat gue adalah belajar managemen kecil-kecilan. Gimana caranya bikin isi kepala beberapa orang mau kompromi demi project tetep jalan.

NGO: NGO ini bisa jadi kayak established company bisa juga kayak startup. Lembaga – lembaga gede pasti udah kayak perusahaan. Jawaban atas segala kegundahan hati udah ada. Kalo dia lembaga baru ya pasti dia masih dalam proses nyusun jawaban-jawaban kegundahan hati itu. Yang paling repot sih kalo dia NGO abg yang secara fakta punya aturan dan sistem tapi orang-orang di dalemnya nggak kenal bener sama aturan dan sistemnya, atau kalaupun kenal mungkin orang-orang di dalemnya mulai bosen dengan aturan dan sistem yang ada.

  • Gaya Kerja

Sebenernya gaya kerja ini sesuatu yang sangat personal menurut gue. Tapi tempat kita kerja sedikit banyak akan pengaruhin gaya kerja kita juga (ah si Geny suka kaga konsisten). Well, gaya kerja anak kantoran itu lebih strukturalis. There is target, there is a fixed procedure to fix it. Kalo di Startup sama di NGO ada ruang eksplorasi yang lebih lega untuk ngulik solusi dari tiap-tiap permasalahan.

  • Enjoyment

Ya kalo ini mah totally depend on personal preference. Ada orang yang senengnya kerja kantoran, ada juga yang bahagia kerja di start up, begitupun ada pula yang passionnya kerja di NGO. Sama kayak ada orang yang sukses karena ngikutin arahan orangtuanya, tapi ada juga yang sukses justru ketika “ngebangkang” maunya orangtua. Ini daripada gue makin ngaco bin ngelantur mending kita sudahi saja perjumpaan kali ini, ya. Intinya tiap-tiap tempat kerja pasti akan ada enaknya dan sudah pasti akan ada nggak enaknya. Itu udah paket bundling. Kaga bisa lu beli eceran. Tinggal lu pilih aja paket mana yang cocok sama kebutuhan cuan lu dan toleransi lu sama risikonya. Udah ah makin ngelantur bener kan gue, see you when I see you.

Kecup Mesra,

Mbak-mbak tukang gonta ganti kerjaan bukan pasangan

Please follow and like us:
error

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *