Istirahat

Ada masa selama 2019 gue membenci diri gue sendiri karena nggak mampu ngapa-ngapain atas hal yang terjadi sama gue. Ada emosi yang nggak bisa langsung keluar pas kejadiannya, dan seringkali emosinya baru bisa keluar setelah sekian lama dari kejadian tersebut. Sebagai orang yang maunya apapun itu kalo bisa cepet diselesein, emosi yang datengnya delay ini bikin stres. Pada momen tertentu, gue malah merasionalisasi emosi. Misal gue dapet kabar orang yang deket sama gue meninggal, pas gue denger kabarnya gue bingung. Kaget, tapi juga clueless harus ‘ngerasa apa? Apalagi harus ngelakuin apa. Di waktu itu, I told myself “bukannya lu harusnya sedih? Kok sekarang elu nggak ada sedih-sedihnya?” especially when it comes to losing people we care about, nggak ada perasaan sedih itu semacam kesalahan besar (I thought).

Barulah beberapa hari ini gue dapet jawabannya dari Twitter (sungguh referensi yang tidak ilmiah). jadi, Adjie Santosoputro (setau gue dia praktisi healing) ngetwit, ”Kemampuan otak dan tubuh dalam memproses peristiwa dan emosi ada batasnya, kalo tubuh dan otak nerima peristiwa dan emosi yang bertubi – tubi dia akan nge-hang” masih di twit yang sama, mas Adjie nambahin juga di era sosial media yang ngasih kita arus informasi yang bertubi-tubi, otak dan hati kita cenderung gampang hang saking banyaknya informasi dan emosi yang kita terima.

ini nih twit nya mas Adjie

Layaknya gadget yang kalo nge-hang mesti dimatiin atau di restart dulu, diri kita juga begitu. Biar hangovernya ilang, kita perlu withdraw dulu, istirahat baru kemudian bisa ‘berfungsi’ lagi. Sepanjang 2019 kemarin, due to my job, ternyata gue mengalami aliran informasi dan emosi yang deres banget dan gue nge-hang. Gue ada di kondisi yang gue aja bingung gue ngerasa apa, dan harus ngelakuin apa related to emotional and personal life. Masalah kerjaan ya semua gue kerjain based on logic. Dan karena gue prioritasin kerjaan, jadi emang personal feels agak di repress. Hasilnya ya begitu, pas lagi istirahat gini anaknya rada linglung, karena bisa tiba-tiba dateng perasaan sedih, hampa, atau kosong gitu. Tapi seringnya ga tau alesannya. Kondisi gini bikin capek juga kalo nggak paham. Tapi ya ini mekanisme tubuh dan hati buat lepasin emosi-emosi yang tertimbun emosi dan peristiwa lainnya.

Gue bersyukur banget gue punya ‘kemewahan’ buat istirahat panjang buat refresh diri gue sendiri dari segala emotional hang, cause I know banyak banget orang yang karena berbagai pertimbangan nggak bisa ambil gap time buat istirahat. Jaga kewarasan terus ya manteman.

Kecup Mesra,

Geny Jati

Please follow and like us:
error

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *