Mendadak Guru (Pahlawan Tanpa Ijazah)

Di awal tahun ajaran baru biasanya yang gue denger adalah keluhan dan keribetan siswa plus orangtua yang sibuk nyari karton warna tertentu buat bikin papan nama lalu menerjemahkan apa itu air desa, permen dangdut, keripik cacar, dan lain sebagainya. Tahun ini keluhan yang gue denger sangat beda yakni keluhan kuota habis, koneksi jelek, emak-emak pusing nggak ngerti bahasa Inggris, emak-emak emosi karena instruksi dari guru nggak jelas, dan hal semacamnya. Ya, pandemi ini bener-bener ngubah banyak hal termasuk dalam dunia pendidikan. Kalo biasanya orangtua cukup nganter jemput anak sekolah sekarang ortu harus ikut sekolah. Guru yang biasanya punya level pusing lebih tinggi buat ngajarin anak didiknya, sekarang orangtualah yang punya level tertinggi dalam pusing ngajarin materi sekolah ke anaknya. Hal ini banyak terjadi terutama pada orangtua yang anaknya masih duduk di bangku taman kanak-kanak atau sekolah dasar. Menurut gue, mereka butuh diapresiasi. Kita butuh mengungkapkan rasa salut yang selama ini agak terlupakan untuk para orangtua yang mendadak harus ada di barisan terdepan dalam dunia pendidikan. 

Cerita Ayesha

“Ehh emang harus banget ya mengapresiasi ortu atau wali murid yang sekarang jadi personal teacher buat anaknya? Bukannya emang itu adalah bagian dari tanggung jawab orangtua?” Jawabannya harus banget titik nggak pakai embel-embel tapi. Kenapa? Soalnya perjuangan mereka ini nggak mudah loh. Bayangin aja ya orangtua yang biasanya jadi petani, pedagang, tukang kayu, tukang bangunan, atau profesi lainnya mendadak harus jadi guru. Itu nggak gampang loh. Biarkan aku bercerita sejenak ya kisanak. Gue ini hidup di kampung. Nggak banyak orang yang berpendidikan tinggi. Dalam satu line gue, hanya gue satu-satunya makhluk yang punya gelar Sarjana. Jadi, meskipun orangtua dari siswa TK dan SD ini mostly masih muda tapi secara background pendidikan masih gitulah. Mentok lulusan SMK. Kalau ngikutin dan memahami pelajaran anak TK atau SD kelas 1 dan 2 masih okay lah. Kalo udah masuk kelas 3 ke atas, pening coy. Tiap hari loh gue denger tetangga gue yang curhat palanya mau pecah mikirin tugas anaknya. Mereka bener-bener harus berjuang banget, beneran ikut sekolah dan baca materi yang kadang sulit dicerna sama otak orang dewasa yang beban hidupnya udah terlalu banyak. Anak SD kan masih butuh dijelasin dulu baru dia bakal mulai ngerjain. Itu artinya orangtuanya kudu ngerti dulu baru deh disalurkan ke anaknya.

Gue sempet ngeliat secara langsung emak gue bantuin anak tetangga ngerjain tugas matematika yang materinya masih sekadar tambah, kurang, kali, bagi. Masih bisalah. Nah, di hari selanjutnya ada pelajaran IPA. Bahasnya soal kerangka tubuh manusia. Bahas otot, tulang, dan kawan-kawannya. Ya emak gue pening dong. Udah baca materi berkali-kali bukannya paham malah vertigonya kambuh. Gue yakin hal itu nggak cuma dialami emak gue tapi juga orangtua lainnya yang berusaha mengerti pelajaran anaknya. Dulu zaman sekolah beneran aja mereka belom tentu paham sama materi itu ehh sekarang malah harus ngajarin anaknya. Apa nggak pusing dunia akherat? Bayangin juga ortu di kampung yang mendadak harus belajar bahasa Inggris? Kita aja yang masih muda, suka pening kalo belajar bahasa baru.

Kalau pun ada orangtua yang bisa terus ngikutin materi dan memahaminya, halangan dan rintangan masih ada lagi dong. Rintangannya adalah gimana cara menjelaskan ke anak supaya paham. Dari sini gue bener-bener sadar kalo orang pinter belom tentu bisa nyalurin kepintarannya dan inilah kenapa ada jurusan khusus pendidikan. Gue coba ikut bantuin anak kelas 5 SD ngerjain tugas matematikanya. Gue bisa ngerjain semua soal itu dengan jawaban bener semua hanya dalam hitungan menit tapi gue nggak bisa kalau harus ngejelasin cara mendapatkan jawaban itu. Padahal yang harusnya gue lakuin adalah membuat si anak SD paham bukan hanya bantu dia menyelesaikan tugasnya. Menyedihkannya lagi ada orangtua yang punya lebih dari satu anak. Triple kill nggak tuh? Habis belajar materi kelas 3 pindah ke materi kelas 5 atau ke materi SMP. They work really hard dan sangat amat layak diapresiasi.

Cerita Geny

Segala keribetan cara baru sekolah ini bukan cuma dirasain sama orangtua, para kakak yang dianggep lebih pinter juga ikut ngerasain loh. Pengalaman gue sebagai kakak yang punya adik bontot yang baru aja masuk SMA ikut E-Learning atau SFA (School from Home) you name it, mungkin nggak seberapa dibandingkan ibu bapak yang nemenin anak TK atau SD nya belajar. Adek gue cukup mandiri dalam hal belajar. Kalo ada hal yang dia nggak ngerti dia udah punya inisiatif buat nanya. Walaupun dia lebih suka nanya ke grup WhatsApp keluarga instead of ke gurunya which means gue ama abang gue yang bakal coba jelasin. Kalo lagi niat mah ya kita jawabnya dengan riang gembira. Tapi kalo pas gue atau abang gue lagi riweuh, rasanya pengen teriak “ini kan harusnya kerjaan gurunya! Ngapa jadi gue yang kerjain dah?”

Apakah persoalan selesai sampai di situ? Oh tentu tidak Ferguso. Itu baru pembukaan aja. Inti masalahnya belum gue jelasin. Rumah tinggal kami lokasinya agak nanggung. FYI, we live separately most of the time. Gue sekarang tinggal di kota yang lumayan besar, adek-adek gue tinggalnya di kabupaten seberang. Rumah kami sekitar 3-4 km dari kota kecamatan, agak masuk gunung dan tentu saja bukan di jalan utama. Konsekuensi dari lokasi rumah nanggung ini adalah sinyal seluler kacrut bin ngadat. Tiap kali pulang, gue pasrah kalo gue gak akan bisa well-connected through internet. Apesnya adik gue saat ini gak bisa pasrah kek gue. She has to track every inch of our house to find the spot with strongest cellular connection (walaupun pada akhirnya minus malum jatohnya). Pernah liat berita yang bilang, anak-anak belajar di pinggir jalan di masa pandemi ini? Ya begitulah gambaran situasi belajar di beberapa tempat. It’s so true bro and sis. Adek gue masih beruntung belum perlu ke pinggir jalan, cuma kemaren sempet ngemper aja di teras sama mlipir ke halaman depan buat ngejar sinyal.

Masa pandemi ini sukses ngubah semua aspek kehidupan manusia ke level yang nggak pernah disangka sebelumnya. Perubahan yang ada pada akhirnya menuntut manusia yang terlibat untuk mengubah kebiasaan juga pada akhirnya. Sekolah salah satunya. Siapa yang pernah kebayang kalo suatu saat cara anak-anak sekolah akan seperti saat ini. Duduk manis di depan perangkat digital, baca materi, dan ngerjain soal sendiri. Gue rasa para orangtua nggak ada yang sempet ngebayangin kalo pada suatu waktu di masa hidup mereka, mereka harus literally menjadi guru SEMUA mata pelajaran buat anak mereka tanpa sempet belajar tentang kependidikan atau pengetahuan yang mesti mereka transfer ke anaknya. Ya, para orangtua ini lagi belajar sambil berlari saat ini. Dengan segala keterbatasannya, mereka tetep berusaha bantuin anak-anaknya belajar. Walau saat mentok, dan nggak paham mereka ngomel juga, but they still willingly do it. Maka kayaknya nggak berlebihan kalo kami berdua mengapresiasi para orangtua yang dengan segala keterbatasannya di waktu-waktu sekarang ini sedang jadi garda terdepan pendidikan kita. Special salute juga untuk tante, om, kakak, yang ikut bantuin anak tetangganya ngerjain tugas sekolah di masa pandemi ini, yakin deh kebaikan kalian dicatat malaikat.

A collaborative work of Ayesha Agustien & Geny Jati

Please follow and like us:
error

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *