Memori: Lolos Dari Lubang Jarum Ujian Nasional SMA

Kalo ada yang nanya memori apa yang membekas selama gue hidup, gue mesti minta maaf banget karena ga bisa nunjuk 1 hal spesifik. Buat gue tiap kejadian dan memori yang dihasilkannya punya kesan tersendiri dalam hidup gue. Waktu ini gak tau kenapa gue lagi pengen cerita pengalaman gue lolos dari lubang jarum Ujian Nasional SMA.

Pertama kali gue ikut Ujian Nasional itu 2009 pas SMP. Jadi pas SMA tahun 2012 that would be my second experience dealing with Ujian Nasional. Gini gue kasih clue kunci dulu kenapa ujian nasional jadi semacam monster buat gue, gue dodol banget di pelajaran matematika atau itung-itungan lainnya macem fisika atau kimia. Satu-satunya itung-itungan yang gue lumayan lancar cuma itungan duit real aja. Itu juga masih sering skip. Dodolnya lagi di tahun kedua SMA pas penjurusan gue masuk IPA, kan nyari penyakit ya? Udah tau lemah di pelajaran eksak, ngapa malah milih IPA. Sama wali kelas gue di granted pula. Jadilah hari-hari gue berubah jadi semacam perjuangan kemerdekaan.

Oya sejak tahun kedua SMA, tujuan gue cuma 1. Yang penting gue lulus dari SMA dah. Gausah nilai bagus-bagus, pas buat lulus aja. Untungnya untuk pelajaran bahasa gue lumayan moncer nih, jadi biarpun eksak gue ancur parah, gue masih bisa belagu pas pelajaran bahasa. Ngapa gak masuk jurusan bahasa aja Gen? Di sekolah gue dulu adanya cuma jurusan IPA ama IPS. Trus ngapa gak masuk IPS? Gak ngarti gue juga, dulu pas suruh milih gw kesambet apaan. Trus wali kelas gue juga lagi kesambet apaan sampe bisa-bisanya granted.

Fast forward ke tahun ketiga, saat gue ngerasa keknya gue buat sekedar lulus aja bakal susah. Gue merasa beruntung karena sekolah gue ngadain simulasi ujian (Try Out) berkali-kali. Try out 1 gue nggak lulus, dan poin gue kurang lumayan banyak, di 2 pelajaran matematika ama fisika. Oya waktu itu, syarat kelulusan kalo nggak salah nilai minimal 5,5 apa 6 gitu. Tapi ada 2 komponen. Yaitu nilai ujian ama nilai rapor. Nilai ujian berapa persen, nilai rapor berapa persen. Nah nilai rapor kan udah ada tu, jadi gue ngitung berapa nilai minimal yang harus gue dapet biar gue lulus. Buat ngitung-ngitung ini ampe nanya ke wali kelas biar itungannya bener, sadar diri gue kalo gue dodol. Long story short, minimal nilai yang mesti gue dapet adalah 5 di masing-masing pelajaran saat ujian. Udah aman dah tuh.

Dari situ strategi gue selanjutnya adalah latihan soal. Gue commit untuk menguasai 20 soal matematika ama 20 soal fisika. Nggak tau teorinya gapapa yang penting tau cara ngerjain soalnya. Lagi-lagi untung sekolah gue rajin ‘ngarsip soal-soal ujian dari jaman baheula. Gue fotokopi dah tuh soal ujian dari tahun 2000an awal, bahkan namanya belum Ujian Nasional, dan ternyata beberapa soal berulangkali muncul di ujian. Selama beberapa bulan cara belajar gue jadi kek gitu. Tentu aja buat 2 mata pelajaran yang gue mati gaya. Kalo yang lainnya gue masih berusaha buat ngikutin kek biasa.

So did my strategy work? Ya buktinya gue lulus SMA walau nilai matematika gue pas ujian emang 5 aja. Tapi gue bangga sama diri gue sendiri. Itu nilai yang gue perjuangin ampe berdarah-darah (kok makin lebay ya?). Itu gerbang kemerdekaan gue. Kenapa gerbang kemerdekaan, ya abis SMA gue belajar hal yang gue suka, yaitu bahasa. Walaupun perjuangannya nggak kalah berdarah-darah juga, tapi karena itu hal yang dasarnya gue suka, rasanya nggak seberat jaman SMA waktu gue nyiapin Ujian Nasional sih.

Kayak gue bilang di awal masing-masing masa dan memori yang tercipta darinya pasti punya kesan uniknya sendiri buat gue. Di lain waktu mungkin gue akan share memori gue yang lain. So thank you for reading this, hope you like it.

Kecup Mesra,

Geny Jati

Please follow and like us:
error

2 thoughts on “Memori: Lolos Dari Lubang Jarum Ujian Nasional SMA

    1. Hai, aku kebetulan fokus di bahasa Inggris. Mulai belajar intensif dari SD kelas 6 ikut kursus, sampe kelas 2 SMP kalo ga salah. Selanjutnya banyak baca teks, dengerin lagu bahasa Inggris.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *